Connect with us
Pakote Ahi

Indonesia

Xanana Akhirnya Ungkap Alasan Timor-Leste Gabung ASEAN

Published

on

Hatutan.com, (04 September 2023), Jakarta—Kebijakan luar negeri Timor-Leste untuk secepatnya menjadi anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara atau ASEAN sudah diperjuangkan beberapa tahun yang lalu.  

Baca Juga: Hadiri KTT ASEAN ke-43, Xanana Tiba di Jakarta

Dalam berbagai pertemuan luar negeri antara para pemimpin di kawasan Asia Tenggara dengan Timor-Leste selalu mengedepankan ajenda pertemuan pembahasan dukungan negara-negara anggota ASEAN untuk upaya bergabungnya Timor-Leste menjadi anggota ke-11 ASEAN.

Advertisement

Sejauh ini juga masyarakat internasional dan masyarakat Timor-Leste dari berbagai kalangan mempertanyakan manfaat atau keberuntungan apa yang akan diperoleh Timor-Leste jika nantinya menjadi anggota penuh ASEAN.

Perdana Menteri Timor-Leste Xanana Gusmão, blak-blakan mengutarakan  alasan utama Timor-Leste secepatnya bergabung dalam ASEAN karena ingin sukses dalam perekonomian.

PM Xanana menjadi pembicara dalam ASEAN Business and Investment Summit 2023 di Jakarta, Senin 04 September 2023. Foto/Hatutan.com

Xanana mengatakan ASEAN adalah sebuah pusat kekuatan ekonomi yang mentransformasi Asia Tenggara mencapai USD2,3 triliun dengan kekuatan mencapai 600 juta orang. Keanggotaan penuh Timor Leste di ASEAN diharapkan akan meningkatkan bisnis dan mampu secara langsung juga mengundang investor asing dengan memberikan keyakinan dan kepastian berinvestasi.

“Alasan utama mengapa Timor-Leste ingin bergabung dengan ASEAN adalah untuk menjadi bagian dari cerita sukses ini. Keanggotaan penuh ASEAN akan memberikan dukungan bisnis dan akan mengarahkan investór kepercayaan dan keamanan untuk berinvestasi di Timor-Leste,”  ungkap Xanana dalam ASEAN Business and Investment Summit 2023 di Jakarta, Senin (4/9/2023) seperti yang dilaporkan kontributor Hatutan.com.

Menarik investasi asing langsung sangat penting untuk mengembangkan perekonomian Timor-Leste, menciptakan lapangan kerja dan memodernisasi serta mengubah struktur ekonomi negara ini.

Xanana mengatakan, Timor-Leste juga ingin menjadi bagian dari pendekatan ASEAN yang ‘berpusat pada masyarakat’ terhadap pertumbuhan dan pembangunan. Pendekatan ini memungkinkan partisipasi dan kepemilikan yang luas dalam urusan ASEAN. Hal ini telah membantu meningkatkan kekayaan per kapita, harapan hidup dan hasil kesehatan, mengangkat jutaan orang keluar dari kemiskinan.

Advertisement

Transformasi ini dicapai dengan membangun kepercayaan antar negara ASEAN dan dengan mendorong stabilitas, persatuan dan perdamaian di kawasan ini.

“ASEAN telah berhasil menyatukan negara-negara dengan beragam budaya dan sejarah untuk membentuk masyarakat yang terikat oleh komitmen bersama terhadap toleransi, persahabatan dan kerja sama,” kata Xanana.

Mengingat keberhasilan ASEAN, mudah untuk melupakan bahwa Asia Tenggara tidak demikian selalu merupakan wilayah persatuan dan kerja sama seperti itu.

PM Xanana tiba di Jakarta untuk menghadiri KTT ASEAN ke-43, Senin 04 September 2023. Foto/Hatutan.com

“Belum lama ini wilayah kami menjadi korban penjajahan dan Perang Dingin; dipecah belah oleh negara lain keserakahan, konflik dan perang. Dan rakyat Timor juga tidak kebal. Dinamika Perang Dingin, dan tuntutan kekuatan Barat, menyebabkan masa pendudukan di negara kami dan perjuangan kami yang sulit untuk menentukan nasib sendiri. Hal ini karena kita ingat penderitaan akibat perang proksi Perang Dingin yang kita alami kawasan ini menolak untuk memihak dalam persaingan geo-strategis antar negara-negara di dunia saat ini yang memiliki kekuatan besar,” ungkap Xanana.

Dengan memahami sejauh mana kemajuan kawasan ini, kata Xanana,  Timor-Leste bisa melihat kemajuannya pencapaian ekonomi ASEAN yang luar biasa dan bisa mengagumi kebangkitan keajaiban ekonomi di ASEAN – termasuk di Vietnam, Malaysia, Thailand, Indonesia dan Singapura.

Xanana juga mengatakan penting sekali bagi semua elemen untuk menyadari pentingnya hal ini secara internasional, karena keberhasilan ASEAN dan kemampuannya membangun negara yang kuat dan stabil dari kerapuhan dan konflik.

Advertisement

“Namun sayangnya, keberhasilan besar yang diraih oleh ASEAN dan juga Asia Timur adalah hal yang sama tidak ditiru di belahan dunia lain. Alih-alih kemungkinan terjadinya keajaiban ekonomi, yang ada justru konflik dan perang. Alih-alih kerja sama dan keharmonisan, terjadi hilangnya martabat dan harapan manusia secara luas,” ujarnya lagi.

Banyak negara di dunia tidak mampu melakukan integrasi, dengan cara yang berarti perekonomian global. Dan hal ini mengakibatkan terlalu banyak orang tanpa harapan demi mendapatkan pekerjaan yang berarti, banyak yang tinggal di daerah kumuh, di masyarakat yang berada dalam krisis.

“Kita juga mengalami kondisi cuaca yang lebih ekstrem – banjir, kekeringan, topan dan naiknya permukaan air laut – karena kegagalan negara-negara global untuk meresponsnya terhadap perubahan iklim. Dan negara-negara yang sudah rapuhlah yang mengalami dampak terburuk dari iklim  mengubah,” ujar Xanana.  

Ia mengatakan, negara-negara tetangga di Kepulauan Pasifik adalah buktinya ketika mereka menangani krisis ini ancaman kebanjiran akibat naiknya permukaan air laut.

Kegagalan sistem ekonomi global untuk membangun wilayah termiskin di dunia, mengakibatkan kerapuhan dan penurunan kapasitas negara yang berbahaya. Hal ini memicu migrasi massal dan tragedi yang kita lihat di pantai Eropa. Hal ini juga memicu ekstremisme, kejahatan transnasional dan pertumbuhan milisi kelompok.

Advertisement

Tentu saja mudah untuk menyalahkan negara-negara tersebut, atau rakyatnya. Namun untuk melakukan hal tersebut adalah mengabaikan gema sejarah. Hal ini berarti mengabaikan dampak konflik, eksklusi ekonomi, dan dampak asing intervensi yang membuat negara-negara ini terjebak dalam keadaan rapuh.

“Jadi, mungkin yang perlu kita lakukan sekarang adalah membangun tatanan internasional yang lebih baik yang didasarkan pada visi solidaritas kemanusiaan dan kesejahteraan bersama” katanya.

Tatanan internasional yang membantu negara-negara rapuh membangun ketahanan dan stabilitas. Dengan kesadaran ini – dan setelah periode kerusuhan di negara kita sendiri – bahwa Timor-Leste bergabung bersama dengan Negara-negara Tertinggal lainnya yang telah melakukan hal tersebut juga menghadapi konflik dan kerapuhan.

“Kami percaya bahwa suara kolektif kami harus didengar – khususnya ketika keputusan dibuat tentang negara kita tanpa kita,” ujarnya lagi.

Ia melanjutkan Timor-Leste dan 19 negara lainnya  dari Afrika, Asia Tengah, Asia Timur dan Pasifik  membentuk kelompok negara g7+ untuk mendukung dan mewakili dan menyurakan pendapat anggota negara-negara G7+ di kancah internasional.

Advertisement

G7+ kini memiliki status pengamat di PBB yang memungkinkannya memberikan perspektif kolektif tentang agenda dan pekerjaan PBB. G7+ mendukung peran PBB yang lebih aktif dalam memajukan negara ketahanan dan stabilitas.

“Kami beruntung bahwa Yang Mulia, António Guterres, adalah Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa. Kami percaya bahwa tidak ada orang yang lebih baik untuk memimpin Amerika. Bangsa dan memperjuangkan tatanan internasional yang lebih baik yang menjamin martabat manusia, keadilan dan kesetaraan bagi semua orang,” tandas Xanana.

Menyadari pencapaian luar biasa ASEAN, Xanana yakin ASEAN mempunyai peran membantu membangun ketahanan dan stabilitas di negara-negara rentan.

ASEAN telah membangun kawasan dengan kapasitas negara yang tinggi, pemerintahan yang efektif, dan aturan hukum dan ketertiban umum, serta angkatan kerja yang sehat dan terdidik. Ini telah mengadopsi pendekatan yang berpusat pada masyarakat yang menekankan toleransi dan saling menghormati.

Dia mengatakan, meskipun begitu banyak negara di dunia yang bergelut dengan kerapuhan dan kerusuhan, ASEAN memberikan contoh negara-negara berkembang yang kuat dan terstruktur manfaat bagi rakyat.

Advertisement

Ia juga mengakui bahwa, ASEAN tidak boleh hanya menyoroti stabilitas, keamanan, dan kontribusi ASEAN terhadap global pertumbuhan, ASEAN harus bertanya bagaimana ASEAN dapat membantu mendukung ketahanan dan stabilitas negara-negara rapuh.

ASEAN dapat memberikan model pembangunan berdaulat untuk membangun kekuatan masyarakat, infrastruktur sosial dan ketahanan ekonomi.

Negara-negara Barat tidak mempunyai jawaban terhadap perkembangan global. Selama kita tinggal di Dunia yang saling terhubung secara ekonomi, terlalu banyak negara-negara rapuh yang menghadapi permasalahan ekonomi eksklusi dan hasil pembangunan yang buruk.

Selama lebih dari setengah abad, ASEAN telah mendorong stabilitas, persatuan dan perdamaian di negara kita wilayah. ASEAN telah menunjukkan kepada dunia kekuatan dialog dan apa yang bisa dilakukan dicapai ketika negara-negara bersatu dengan tujuan yang sama Dan hal ini telah menunjukkan kepada kita manfaat dari pertumbuhan ekonomi yang lebih inklusif kesejahteraan tersebar luas.

“Saya sekarang mendesak ASEAN untuk berbuat lebih banyak – saya memintanya untuk melihat melampaui kawasan kita dan menjadi lebih baik bagian dari jaringan global untuk mendukung negara-negara rapuh, tempat demokrasi dan kemanusiaan hak asasi manusia harus menjadi dasar untuk membangun negara yang damai,” ujar Xanana.

Advertisement

Dalam perekonomian global yang bergejolak, ASEAN dapat memberikan kontribusi yang penting membangun ketahanan dan stabilitas internasional, melalui toleransi dan martabat manusia.

Dengan bekerja sama, Xanana percaya bahwa s ASEAN dapat membangun tatanan internasional yang lebih baik berdasarkan visi solidaritas kemanusiaan dan kesejahteraan bersama. ***

 

Advertisement
Kontinua Le'e
Advertisement
Hakarak Hato'o Komentariu?

Husik Hela Komentariu

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Indonesia

Putra Asli Timor-Timur Brigjen TNI João Xavier Barreto Nunes Jadi Danrem Kupang

Published

on

Hatutan.com, (19 Februari 2024), Kupang – Brigjen TNI João Xavier Barreto Nunes, putra asli Timor-Timur yang kini menjadi negara Republik Demokratik Timor Leste (RDTL), Senin kemarin (19/02/2024), dilantik menjadi Komandan Komando Resor Militer  161 Wira Sakti Kupang.

(more…)

Kontinua Le'e

Indonesia

Quick Count Hosi Institutu Survei Oioin, Provizoriamente Prabowo-Gibran Manán Eleisaun Prezidensiál RI

Published

on

Hatutan.com, (16 Fevereiru 2024), Díli—Eleisaun Prezidensiál iha Repúblika Indonézia (RI) ne’ebé realiza iha loron 14 fulan ne’e, rezultadu kontajen lais (Quick Count) ne’ebé halo hosi Instituisaun Survei oioin hatudu katak, provizoriamente kandidatu Prezidente no Vise-Prezidente Prabowo-Gibran manán ona iha provínsia hotu-hotu iha Indonézia.

(more…)

Kontinua Le'e

Indonesia

Indonesia Akan Bangun Jaringan Fiber Optik di Timor Leste

Published

on

Hatutan.com, (26 Januari 2024), Bogor–Pertemuan antara Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo dengan Perdana Menteri Timor Leste, Xanana Gusmão di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Jumat (26/01/2024), menghasilkan beberapa komitmen kerja sama yang ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman (memorandum of understanding/MoU).

(more…)

Kontinua Le'e
Advertisement

Trending