crossorigin="anonymous">
Connect with us
Pakote Ahi

Ekonomia

Timor-Leste: Negri tak Dikenal, Pengganti Gas Alam Russia

Published

on

Hatutan.com, (24 Setember 2022), Díli— Forbes.com melansir berita, yang cukup menggemparkan, Timor-Leste akan segera bergabung pasar dunia untuk mengurangi harga pasar gas alam global.

East Timor Petroleum.
Foto/wordpress.com

Menurut Forbes, Salah satu negara yang akan segera bergabung dengan pasar gas alam secara besar-besaran dan membantu mengurangi harga yang sementara ini terus meningkat adalah Timor-Leste.

Lee Mós: Xanana dan Mahfud Tunda Bahas Perbatasan Timor Leste-Indonesia

Menurut Ike Brannon, salah satu kontributor majalah bisnis Amerika, Forbes.com dalam artikelnya yang diterbitkan pada 21 September 2022,04:41pm bahwa bergabungnya Timor Leste akan membantu mengurangi harga gas alam ini, mengingat tahun ini telah terjadi kekacauan yang tak terbayangkan pada pasar gas alam global.

Advertisement
Monta Publisidade

“Sebuah Negara yang Belum Pernah Anda Kenal Berada di Ladang  Lepas Pantai Besar Yang akan Dapat Menggantikan Gas Russia,” Hatutan.com mengutip artikel Ike Brannon, yang diterbitkan di majalah bisnis Amerika, Forbes.com 

Perang Russia pada pipa gas Eropa telah membuat benua itu ngebut mencari  alternatif energi, dan permintaan mendesak mereka telah menyebabkan harga meroket.

Harga saat ini $51/btu adalah urutan besarnya lebih tinggi dari harga dua tahun lalu, dan dua kali lipat dari harga gas yang diperdagangkan pada bulan Mei. 

Ike Brannon mendeskripsikan bahwa, Timor Leste memiliki sejarah kelam melalui penindasan dan kekerasan: Negeri itu adalah koloni Portugal sampai tahun 1975, dan tak lama kemudian tentara Indonesia menyerbunya dan secara efektif menjadikannya bagian dari negaranya. Lebih dari 250.000 orang tewas selama seluruh periode ketika orang Timor memberontak melawan pencaplokan negara tersebut.

Pada tahun 1999 rakyat Timor-Leste menyelenggarakan referendum kemerdekaan setelah penggulingan orang korup terkuat Indonesia, Presiden Suharto, yang dicapai dengan sangat baik. Ini telah menjadi negara merdeka selama lebih dari dua puluh tahun.

Advertisement
Monta Publisidade

Timor-Leste memiliki populasi sedikit lebih dari 1 juta dan ekonomi yang sebagian besar belum berkembang, tetapi juga memiliki ladang gas alam yang sangat besar di perairan teritorialnya.

“Perkiraan konservatif menempatkan ukuran ladang gas alam itu lebih dari 10 triliun kaki kubik gas alam, tetapi beberapa ahli percaya geologi bawah laut sedemikian rupa sehingga jumlah sebenarnya bisa 10 kali lipat,” ia mendeskripsikan.

Negara ini ingin mengembangkan bidang gas alam, yang pemerintahnya saat ini bercita-cita untuk menciptakan sesuatu yang mirip dengan dana kekayaan Norwegia demi membantu mendanai proyek-proyek pembangunan dan layanan lain untuk penduduknya.

Mengingat ukuran ladang dan populasi negara, dana semacam itu suatu hari nanti dapat menghasilkan aliran pendapatan per kapita untuk populasinya yang menyaingi Norwegia.

Pemerintah Timor-Leste—dan perusahaan minyak alamnya—secara agresif mencari mitra untuk membantu mengembangkan ladang-ladang ini.

Advertisement
Monta Publisidade

Sementara mengembangkan ladang-ladang ini akan menjadi kabar baik bagi penduduk Timor Leste, ada potensi besar di kawasan bagian barat saat negara ini mengejar mitra.

Salah satunya adalah bahwa China telah menunjukkan minat yang besar untuk “bekerja” dengan Timor Leste – rumah bagi apa yang Joshua Kurantzick, seorang rekan senior di Dewan Hubungan Luar Negeri, sebut sebagai “demokrasi yang hidup.”

Bagi orang Timor Leste, kemitraan semacam itu akan membawa kemungkinan yang sangat nyata bahwa China akan meningkatkan investasinya di lapangan dan negara itu untuk menuntut konsesi yang signifikan dari pemerintah, seperti yang telah dilakukan di negara-negara lain yang menjadi mitranya.

Masalah lain adalah bahwa ketika hubungan China dengan negara-negara barat memburuk, memberikan ekonominya akses ke ladang gas baru dan sangat besar—tidak diragukan lagi dengan harga tetap dan kebal terhadap sanksi atau embargo—akan membuat AS dan Barat hanya memiliki satu tongkat lebih sedikit untuk digunakan melawan China.

Pemerintah Timor-Leste dan kelompok pembangunannya mengatakan semua hal yang benar tentang menghormati lingkungan dan ingin melindungi perairannya: mengingat bahwa sebagian besar penduduknya masih secara efektif hidup dari daratan, keinginan untuk mempertahankan garis pantai dan perairan yang tidak tercemar lebih daripada teoritis.

Advertisement
Monta Publisidade

Ekspansi kekuatan China yang agresif telah mengguncang dinamika politik di Asia Tenggara, dan pemerintah AS terkadang lamban dalam menanggapi perubahan ini.

Merangkul upaya pengembangan gas Timor-Leste adalah langkah ekonomi dan geopolitik yang masuk akal yang sejalan dengan kepentingan Amerika Serikat.

Reporter: Cipriano Colo

Advertisement
Monta Publisidade
Kontinua Le'e
Advertisement
Monta Publisidade
Hakarak Hato'o Komentariu?

Husik Hela Komentariu

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Ekonomia

Impostu Ne’ebé Aplika Iha Portu Tibar Razoável

Published

on

Hatutan.com, (01 Dezembru 2022), Díli—Primeiru Ministru (PM), Taur Matan Ruak klarifika katak,  impostu ne’ebé Governu no Portu Tibar aplika ba emprezáriu sira razoável tuir kondisaun no prestasaun servisu ne’ebé iha ho atendimentu ne’ebé kualidade.

(more…)

Kontinua Le'e

Ekonomia

Subsídiu “Fim do Ano”, CAC ho PDHJ Preokupa Númeru Uma-Kain Boot Tebes

Published

on

Hatutan.com, (30 Novembru  2022), Díli- Comissão Anti Corrupção (CAC), no Provedór  Direitu Umanu no Justisa (PDHJ) preokupa ho númeru uma-kain ne’ebé boot tebes atu simu subsídiu “fim do ano” iha fulan-Dezembru 2022.

(more…)

Kontinua Le'e

Ekonomia

Labele Halo Komparasaun Entre Portu Tibar ho Portu Díli

Published

on

Hatutan.com, (30 Novembru 2022), Díli—CEO Bolloré Port, Philippe Labonne husu ba públiku atu labele halo komparasaun entre Portu Tiba ho Portu Díli.

(more…)

Kontinua Le'e

Trending